Thoriqul Huda, Al Jihad Sabiluna

Beranda » artikel » Wasiat Ukhti Pelaku Amaliyat Stasiun Bawah Tanah di Moskow 29 Maret 2011 (Satu dan Dua, Jannah dan Maryam)

Wasiat Ukhti Pelaku Amaliyat Stasiun Bawah Tanah di Moskow 29 Maret 2011 (Satu dan Dua, Jannah dan Maryam)


Wasiat Ukhti Pertama

###

Bismillahirrohmanirrohiim

Segala puji bagi Allah, Robb semesta ‘alam. Sholawat dan salam terlimpah pada Nabi Muhammad, keluarga dan para sahabatnya.

Assalamu’alaykum warohmatullahi wabarokatuh

Saudara saudariku.

Insya Allah saya ingin menyampaikan pesan ini kepada saudara saudariku yg berjuang di jalan Allah yang ingin berguna bagi Diin Allah, Demi Allah.

Allah berfirman dalam Al-Quran :

“Sungguh Allah telah membeli dari orang-orang mu’min diri dan harta mereka dengan surga, mereka berperang di jalan Allah lalu mereka membunuh atau terbunuh itu adalah janji yang haq dari Allah dalam Taurat, Injil dan Al quran, lalu siapakah yang lebih menepati janjinya selain dari pada Allah?” (QS At Tawbah : 111)

Saudara saudariku tercinta, saya telah membuat perjanjian dengan Allah, bahwa saya akan menukar jiwa saya untuk mendapatkan surga. Telah datang waktunya bagiku untuk menyempurnakan jual beliku.

Insya Allah, saya akan melaksanakan operasi mencari syahadah di jalan Allah. Insya Allah, operasi mencari syahadah ini, semata-mata karena Allah, karena Diin Allah, dan untuk menegakkan kalimat Allah di muka bumi ini.

Saudari-saudariku, aku menyerumu untuk membuka mata dan melihat kebenaran, Insya Allah.

Saya katakan pada kalian, demi Allah, semua yg kalian lakukan, jalan yg biasanya kalian gunakan menghabiskan waktu dan juga usaha kalian, semua itu tak akan bermanfaat bagi Diin Allah. Jika kalian benar-benar ingin menolong Diin Allah, kalian harus masuk dalam akad jual beli dengan Allah sebagaimana pada masa Nabi (Sholawat dan salam atasnya) pada jalan yang telah ditempuh oleh sebagian saudari kita sebelumnya, insya Allah. Inilah yang telah dilakukan oleh saudari kita Hawa Barayev, semoga Allah menyayanginya.

Saya bersumpah demi Allah, ini adalah baik bagi kalian, dimana Allah telah memerintah kita berperang di jalan-Nya. Sungguh satu hal yang kita minta dari Allah adalah agar Dia ridho terhadap kita, agar Allah menerima semua amalan kita dan meridhoi amal kita.

Saudari-saudariku, maha suci Allah, jamaah kita menghadapi berbagai ujian dan cobaan, Saya berlindung pada Allah dari syaitan yang terkutuk. Berlindunglah pada Allah dari ini, jika kalian benar-benar ingin menolong Allah dan Diin Allah, wahai saudariku, saya mengajak kalian untuk istisyhad (mencari syahid) di jalan Allah.

Saudari-saudariku, maha suci Allah, sekarang ini Allah telah memberikan kesempatan pada kita untuk menjual jiwa-jiwa kita dengan bayaran surga, lalu bagaimana bisa kalian itu menjauh dari surga, setelah pintu-pintunya di buka – Allahu Akbar- Sedang Allah berkata : “kemarilah wahai hambaku, kemarilah wahai hambaku.”

Tetapi, tampaknya kita masih suka kehidupan yang terbatas ini. Dengan mengatakan “kita masih dibutuhkan disini.”

Saudari-saudariku, mengapa kalian mengenakan hijab? Kapan kalian akan menghabiskan waktu dengan saudari lainnya? Obrolan kosong dan gossip, ini semua musuh kedua setelah syaitan, kita berlindung pada Allah dari itu semua. Hal itu akan membawa banyak mudhorot bagi jihad di jalan Allah. Dari pada obrolan kosong ini, lebih baik kalian mempersembahkan jiwa-jiwa kalian di jalan Allah. Demi Allah, saya mengenal banyak akhwat dan saya mencintai mereka, saya tahu mereka ingin membela Diin Allah, tetapi ketahuilah wahai saudari-saudariku tercinta, demi Allah, tidak ada pembelaan terbesar dan terbaik dari itu (yaitu) yang datang dari istisyhadiyah di jalan Allah.

Kita meneror kuffar yang telah menjajah negeri kita, serta mengaplikasikan undang-undang mereka. Maha suci Allah..! bagaimana kalian bisa hidup damai saudariku, disaat orang kafir memasukkan undang-undang buatan ini..?? Disaat orang kafir mengangkat senjata melawan Pencipta kita?

Maha suci Allah..! bangkitlah dan jual jiwa kalian! dan bagi saudara2ku yang duduk di rumah, yang menyerah pada kenyataan bahwa kita dikuasai orang kafir : Takutlah pada Allah! Pada hari kiamat kalian akan bertanggung jawab di hadapan Allah, karena kalian duduk-duduk di rumah kalian yang hangat, karena realitanya kalian duduk-duduk tatkala saudari kalian menjual jiwa-jiwa mereka, tatkala para akhwat tidak bakhil dengan darah-darah mereka atau nyawa-nyawa mereka di jalan Allah. demi Diin Allah, apakah ada sesuatu yang lebih mahal dari jiwa?

Saya bersumpah, demi Allah saya tak punya apa-apa kecuali nyawa, tak punya uang atau barang untuk diberikan pada Allah. Demi Allah, jika saya punya sesuatu yang lain untuk diberikan pasti saya akan memberikannya juga. Saya hanya punya satu nyawa dan saya sudah memutuskan untuk mempersembahkannya pada Allah. Jika saya punya sepuluh nyawa, maka saya akan mempersembahkan semuanya.!

Saya menyampaikan pada keluargaku. Insya Allah, sebentar lagi kalian akan mendengar kalau saya (ini) akan dicela. Beberapa orang dengan keras mengatakan dia ‘teroris, seorang ‘pembom bunuh diri’.

Benar..! saya terroris..! memangnya kenapa kalau saya terroris? Saya seorang terroris karena ‘teror’ artinya memberi takut, jadi sudah tentu saya terroris, karena saya ingin membuat takut orang kafir, merekalah yang telah mengangkat senjata melawan kami!

Kalian menyebutku ‘pembom’ dan saya bilang benar: saya adalah pembom.! Kenapa? Karena saya memilih kematian, ketika kalian memilih kehidupan yang penuh godaan dan fitnah. Kehidupan yang penuh dengan fitnah. Ini adalah kehidupan terkutuk. Saya pilih kematian, karena mati dijalan Allah yang Maha suci lagi Tinggi adalah kehidupan bagiku. Jadi saya katakan dengan bangga: saya adalah terroris, dan saya adalah seorang pembom.

Tapi saya harus berkata pada kalian : jalan yang kalian pilih untuk menghabiskan waktu dan uang kalian, demi Allah, kalian akan bertanggung jawab di hadapan Allah untuk itu. Jadi jangan mengutukku, walaupun itu tak akan membuatku takut jika kalian mengkritik saya. Semua hal yang penting bagi saya adalah mendapatkan ridho Allah. Saya yakin kalau saya berada di jalan yang lurus karena, segala puji bagi Allah, Allah telah mengajariku, Jadi saya memotivasi kalian untuk bangkit dan melihat bahwa kalian tak mungkin terus hidup di bawah aturan kuffar. Kalian telah menyaksikan cara yang digunakan kuffar untuk mengedarkan narkotik hingga pada kalangan anak-anak. Tapi selama kalian tak terkena dampak langsung, kalian akan berdiri dan tersenyum lalu berkata: “ini bukan urusanku”. Hal ini hanya bila kalian dirugikan secara langsung, tiba-tiba saja kalian mengatakan: “Orang ini adalah musuh kita dan kuffar harus dibunuh!” Maha suci Allah, ini tidaklah benar.

Nabi Muhammad (sholawat dan salam atasnya) bersabda: “Ummat ini bagaikan satu tubuh. Jika satu bagian dari tubuh kesakitan, maka yang lainnya merespon dengan begadang dan demam.” Jadi mengapa kalian tidak merasakan kesakitan ini, jika kalian menyebut diri kalian adalah muslim?? Jadi mengapa kalian tidak merasakan kesakitan ketika mereka memenjarakan saudara saudari kalian, ketika mereka disiksa dan diperkosa? Jika kalian menganggap diri kalian sebagai Ummat Muhammad (sholawat dan salam atasnya) mengapa kalian tak merasakan kepedihan ini, mengapa kalian duduk tenang dirumah. Mengapa kalian mengutuk orang-orang yang secara sukarela mempersembahkan jiwa mereka kepada Allah, yaitu mereka yang mempersembahkan segalanya yang mungkin dalam hidup ini? Kehidupan yang sementara ini terkutuk –kita berlindung pada Allah dari ini–. Bagaimana kalian bisa menikmati kehidupan sementara ini ?

Saudari-saudariku tercinta: –Maha suci Allah– saya melihat kebanyakan dari akhwat membeli jilbab untuk dirinya seharga 7000, 9000 rubles, ada juga yang membeli bros dan pernak pernik lainnya senilah 300 atau 400 rubles. Maha suci Allah! bukannkah lebih baik ia infaqkan uangnya di jalan Allah untuk membantu mujahidin di jalan Allah??? dan pahalanya akan diberikan di akhirat, maka takutlah pada Allah, saudari-saudariku..! Takutlah pada Allah, yang mana kalian akan berdiri di hadapan-Nya besok!

(nilai tukar rubels terhadap rupiah pada 15 april 2009 adalah 1 rubels = 332.9 rupiah, biaya hidup di rusia lebih tinggi dibanding di indonesia)

Saya tak melihat suatu cara yang lebih ampuh daripada mempersembahkan jiwaku ini kepada Allah. Sebagian mungkin akan menyebut saya zombi tanpa pertimbangan (gila). Kerabat saya akan berkata: ‘Jika dia menempun jalan ini, tidak ada cara bagi kita untuk menyadarkannya”.Maha suci Allah, tentu saja!

Allah berfirman :

“Siapa yang ditunjuki Allah, maka tak akan ada yang bisa menyesatkannya.” (az-zumar : 38)

Bukankah dalil ini sudah cukup? Beberapa akan mengatakan saya melakukan ini demi uang, atau karena saya telah kehilangan suami saya. Tapi bukankah sudah sepantasnya bagi saya menjadi orang yang mengharap ridho Allah? Pikirkanlah hal ini.

Maha suci Allah, kebenaran itu lebih baik, al Haq adalah hujjah terbaik. Nabi Muhammad (sholawat dan salam atasnya) ditanya: apakah yang membuat Rabb tertawa? Apakah kalian ingin tahu apa yang membuat Allah tertawa? Maka para sahabat menjawab: ya wahai Rasulullah! Mereka adalah yang menyerbu ketengah musuh dan bertempur sampai terbunuh. Barangsiapa yang Allah tertawa padanya, tidak akan tersentuh api Neraka. Alangkah beruntungnya mereka itu”.

Lihatlah dan renungkan : Nabi kita tidak berkata tentang orang yang bersegera menyongsong musuh, berperang lalu kembali pulang. Tetapi yang Beliau katakan adalah berperang hingga terbunuh.

Saya gembira sekali, karena Allah telah melimpahkan kesempatan untuk menjual jiwaku kepada-Nya, insya Allah. Ini bukanlah kesempatan yang didapat setiap orang. Saya merasa bersyukur, Alhamdulillah. Dan saya sampaikan pada kalian wahai saudariku tercinta : jangan malu untuk mempersembahkan jiwa kalian kepada Allah. Jangan enggan ataupun menyesal. Pasar-pasar surga tengah dibuka. Tetapi bisa jadi esok hari pasar tersebut tertutup sudah dan kalian tidak punya kesempatan lagi untuk menjual jiwa. Bersegeralah menuju surga, yang luasnya membentang melebihi langit dan bumi! Bersegeralah menuju surga, wahai saudariku! Wahai saudaraku : cukup sudah duduk-duduk dirumah. Inilah saatnya kalian harus bangkit berubah.

Semoga Allah membuka hati kalian. Semoga Allah melimpahkan kalian petunjuk ke Jalan yang benar, membuka hati kalian untuk menunaikan kewajiban jihad, dan menjadikan kalian lebih berguna dari keadaan kalian saat ini.

Biidznillah, kemenangan bersama kita, menang atau surga. Jika tidak kemenangan di dunia ini maka ada surga, insya Allah.

Allahu akbar..! Allahu Akbar..! Allahu Akbar..!

Wassalamu’alaykum warahmatullahi wabarakatuh…

###

 

[al-busyro.org/thoriquna.wordpress.com]


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

pengunjung

%d blogger menyukai ini: