Thoriqul Huda, Al Jihad Sabiluna

Al Ghuraba 5/iv


NABI YUSUF ADALAH ANSHAR THAGUT?

 

Mereka mengatakan: Bukankah Yusuf pernah menjabat sebagai menteri di sisi raja kafir yang tidak berhukum dengan apa yang Allah subhaanahu wa ta’aala turunkan?Dengan demikian bolehlah ikut serta dalam pemerintahan kafir, bahkan bolehlah masuk menjadi anggota dalam parlemen dan majelis permusyawaratan/perwakilan rakyat dan yang sebangsanya.

Kita jawab:

Pertama: Sesungguhnya berhujjah dengan syubhat ini  untuk bisa masuk dalam perlemen-parlemen pembuat hukum dan kebolehannya adalah batil dan rusak, karena parlemen-parlemen syirik ini berdiri di atas dasar agama/paham yang bukan agama Allah subhaanahu wa ta’aala, yaitu agama demokrasi.

Apakah ada orang yang berani yang mengatakan bahwa Yusuf ‘alaihissalam telah mengikuti agama selain agama Islam, atau (apakah ada yang berani mengatakan bahwa) Yusuf bersumpah untuk menghormati undang-undang kafir? Atau dia membuat hukum sesuai dengan undang-undang itu?..sebagaimana keadaan orang-orang yang terpedaya dengan parlemen-parlemen itu…???

Bagaimana itu boleh dikatakan sedangkan Yusuf dengan terang-terangan mengumumkan pada saat dia tertindas:

Sesungguhnya aku telah meninggalkan agama orang-orang yang tidak beriman kepada Allah, sedangkan mereka ingkar kepada hari kemudian. Dan aku mengikuti agama bapak-bapakku yaitu Ibrahim, Ishak dan ya’qub. Tidaklah patut bagi kami (para Nabi) mempersekutukan sesuatu apapun dengan Allah. (Q.SYusuf: 37-38)

Dan dia juga berkata:

Hai kedua penghuni penjara manakah yang baik, tuhan-tuhan yang bermacam-macam itu ataukah Allah Yang Maha Esa lagi Maha Perkasa ? Kalian tidak menyembah yang selain Allah kecuali hanya menyembah nama-nama yang kalian dan nenek moyangmu membuat-buatnya. Allah tidak menurunkan suatu keterangan pun tentang nama-nama itu. Keputusan (hukum) itu hanyalah kepunyaan Allah. Dia telah memerintahkan agar kalian tidak menyembah selain Dia. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengerti.(Q.S Yusuf 39-40)

Apakah Yusuf mengumumkan itu dan terang-terangan menyatakannya sedangkan dia dalam masa ketertindasan…..kemudian dia justru menyembunyikannya atau melanggarnya setelah Allah memberikan kepadanya kekuasaan??!!

Dari sinilah diketahui bahwa berdalih dengan kisah Yusuf ‘alaihissalam atas bolehnya (masuk) parlemen adalah tidak benar sama sekali.

Kedua: Sesungguhnya orang yang menjabat jabatan menteri pada pemerintahan-pemerintahan yang berhukum dengan selain apa yang Allah subhaanahu wa ta’aala turunkan ini wajib atas dia untuk menghormati undang-undang mereka, dia harus loyalitas dan ikhlas bekerja untuk thaghut yang padahal itu adalah sesuatu yang paling pertama Allah perintahkan untuk kufur kepadanya, Dia subhaanahu wa ta’aala berfirman:

Mereka hendak berhakim kepada thaghut, padahal mereka telah diperintah mengingkari thaghut itu. (Qs: An-Nisaa’: 60)

 

Bahkan sebelum menjabat jabatan ini mereka diharuskan untuk bersumpah untuk menghormati kekufuran ini, sebagaimana halnya yang dilakukan oleh para anggota parlemen.

Dan siapa orangnya yang mengklaim bahwa Yusuf Ibnu Ya’qub Ibnu Ishaq Ibnu Ibrahim ‘alaihissalam memang melakukan hal itu padahal Allah telah mensucikannya dan mengatakan tentangnya:

Demikianlah agar Kami memalingkan daripadanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-hamba Kami yang terpilih,”(Q.S Yusuf:24)

Sesungguhnya orang yang menjabat jabatan menteri pada pemerintahan kufur, dia wajib tunduk patuh kepada undang-undang kafir dan tidak boleh keluar dari relnya atau menyalahinya. Dia itu tidak lain adalah hamba yang mukhlis (patuh/setia) kepadanya, pelayan yang taat kepada yang mengangkatnya baik dalam yang hak atau yang batil, kefasikan, kedhaliman, dan kekafiran.

Maka apakah Yusuf Ash Shiddiiq ‘alaihissalam seperti itu sehingga perbuatannya bisa dijadikan hujjah untuk membolehkan jabatan-jabatan kafir mereka itu..??Sesungguhnya orang yang mengatakan/menuduh bahwa Yusuf dengan sebagian tuduhan itu, maka kami tidak meragukan kekafiran orang itu, kezindikannya, dan keluarnya dia dari Islam, karena Allah subhaanahu wa ta’aala mengatakan:

 “Dan sesungguhnya Kami telah mengutus rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu,”(An Nahl : 36)

Ini adalah pokok segala pokok dan maslahat yang paling agung dalam kehidupan ini bagi Yusuf ‘alaihissalam dan para Rasul lainnya.

Apakah masuk akal bila Yusuf mengajak orang-orang kepada tauhid itu saat situasi lapang dan sempit saat bahaya dan saat berkuasa, kemudian dia melanggarnya sehingga menjadi golongan orang-orang musyrik? Bagaimana itu bisa terjadi – Demi Allah – sedangkan Allah telah menggolongkannya dalam jajaran hamba-hamba-Nya yang terpilih?? Sebagian ahli tafsir telah menyebutkan bahwa firman Allah subhaanahu wa ta’aala:

Tidaklah patut Yusuf menghukum saudaranya menurut undang-undang raja.” (Yusuf 76)

 

Para ahli tafsir menyebutkan bahwa ayat ini merupakan dalil bahwa Yusuf ‘alaihissalam tidak pernah menerapkan undang-undang raja, tidak pernah tunduk kepadanya, dan tidak diharuskan untuk menerapkannya.

Apakah ada dalam kementerian – kementerian di Indonesia ini atau parlemen-parlemen mereka hal seperti ini?? Yaitu keadaan sang menteri di dalamnya seperti pernyataan (Negara dalam Negara)…???

Sesungguhnya Yusuf ‘alaihissalam menjabat jabatan menteri itu dengan perlindungan penuh lagi sempurna dari sang raja, Allah subhaanahu wa ta’aala berfirman:

Maka tatkala raja telah bercakap-cakap dengan dia, dia berkata:”Sesungguhnya kalian (mulai) hari ini menjadi seorang yang berkedudukan tinggi lagi dipercaya pada kami” (Yusuf: 54)

Si raja memberikan kebebasan penuh tanpa dikurangi kepada Yusuf dalam jabatannya:

Dan demikianlah Kami memberi kedudukan kepada Yusuf di negeri Mesir; (dia berkuasa penuh) pergi menuju ke mana saja ia kehendaki di bumi Mesir ini.” (Yusuf: 56)

Sehingga tidak ada orang yang protes kepadanya, tidak ada orang yang meminta pertanggung jawabannya, dan tidak ada orang yang mengawasi segala bentuk kebijaksanaan dan perbuatannya apapun hasil dan bentuknya.

Maka apakah kebebasan seperti ini ada di kementerian kafir pada masa sekarang atau yang ada justru perlindungan yang dusta lagi palsu. Jabatan itu dicabut dan dicopot dengan cepat bila si menteri berani bermain-main dengan ekornya, atau nampak dari dia sedikit penyimpangan atau keluar dari garis amir (presiden) atau undang-undang raja??

Si menteri di sisi thaghut-thaghut itu tak ubahnya seorang pelayan bagi politik amir (presiden) atau raja, dia hanya melaksanakan perintah tuannya itu dan hanya mau berhenti bila tuannya melarang, dan dia sama sekali tidak memiliki hak untuk menyalahi sedikitpun dari perintah-perintah raja atau undang-undang buatan meskipun itu bertentangan dengan perintah Allah dan hukum-Nya.

Dan bagi tiap-tiap umat dari kalian, Kami berikan aturan dan jalan yang terang (Al Maidah: 48)

Syari’at-syari’at para nabi itu sangat beragam dalam furuu’ul ahkaam, akan tetapi dalam masalah tauhid hanya satu, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda: Kami sekalian para nabi adalah saudara sebapak sedangkan agama (tauhid) kami satu,” (HR Al Bukhari dari Abu Hurairah) maksudnya saudara-saudara dari ibu-ibu yang berbeda sedangkan ayahnya satu…ini merupakan isyarat akan kesatuan dalam pokok tauhid dan beragam dalam furuu’ syarii’ah dan hukum-hukumnya.

Terkadang sesuatu dalam masalah hukum pada syari’at sebelum kita diharamkan kemudian dihalalkan dalam syari’at kita, dan terkadang sebaliknya. Bisa jadi dalam syari’at terdahulu dipersulit sedangkan dalam syari’at kita dipermudah,,,dan seterusnya. Oleh sebab itu tidak setiap syari’at yang ada pada syari’at sebelum kita menjadi syari’at bagi kita, apalagi bila bertentangan dengan dalil dalam syari’at kita.

Sedangkan telah ada dalil yang shahih dalam syari’at kita yang menyelisihi apa yang disyari’atkan bagi Yusuf ‘alaihissalam, dan mengharamkannya atas kita, Ibnu Hibban telah meriwayatkan dalam Shahihnya, juga Abu Ya’Laa dan Ath Thabraniy bahwa Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam berkata:

Sungguh akan datang kepada kalian para penguasa yang tidak baik, mereka mendekatkanorang-orang yang paling jahat dan mengakhirkan shalat dari waktu-waktunya, maka siapa saja yang mendapatkan keadaan itu, janganlah dia menjadi pejabat, janganlah menjadi aparat keamanan, janganlah menjadi petugas pengambil harta, dan janganlah menjadi penyimpan perbendarahaan,”.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

pengunjung

%d blogger menyukai ini: