Thoriqul Huda, Al Jihad Sabiluna

Beranda » artikel » Seri 1 Progam “Industri Teror” ~Dauroh Keamanan dan Intelijen~

Seri 1 Progam “Industri Teror” ~Dauroh Keamanan dan Intelijen~


Seri 1 Progam “Industri Teror” ~Dauroh Keamanan dan Intelijen~

oleh al-Akh al-Mujahid
Abu ‘Ubaidah ‘Abdullah al-‘Adam
semoga Allah menjaga beliau

Dengan menyebut nama Allah, segala puji bagi-Nya. Sholawat dan salam
semoga senantiyasa terlimpah kepada Rasulullah. Allahumma yaa Allah, tiada
kemudahan kecuali apa-apa yang Engkau buat mudah dan Engkaulah yang menjadikan
kesedihan menjadi mudah dengan kehendak-Mu.
Pertama-tama, kami memohon kepada Alloh `Azza wa Jalla agar menerima
Hijrah, Jihad, dan Ribath kita semua, dan senantiyasa menuntun kita semua dalam
ketaatan kepada-Nya, dalam menolong agama-Nya, dan menegakkan Syari`at-Nya di
muka bumi. Kami pun bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta`ala karena telah
memilih kita dari diantara sekian juta Para Qoidun yang lalai dari Jihad di zaman ini dan
dalam menolong Dien-Nya. Allah Subhanahu wa Ta`ala dengan segala kemuliaan dan
rahmat-Nya juga telah memilih kita untuk melindungi Dien-Nya dari kehinaan dan
memukul musuh-musuh Nya dan musuh-musuh Dien ini, maka tidak ada keraguan lagi
bahwasanya inilah sebuah kemuliaan yang sangat besar yang Alloh persembahkan bagi
kita. Dan kami pun memohon kepada-Nya Subhanahu wa Ta`ala agar menyempurnakan
apa yang kita inginkan dan mengakhiri hidup kita semua dengan Mati Syahid di jalan-
Nya ‘Azza wa Jalla.
Sebelum kita masuk dalam Kajian ini, saya ingin mengucapkan selamat kepada
Kaum Muslimin yang agung dengan Amaliyah (Serangan) yang berbarokah yang
dilakukan oleh Akhi Pejuang Asy-Syahid Abu Dujanah Al-Khurosany; Hammam bin
Kholil Abu Mallal Al-Balawy.
Amaliyah ini merupakan Amaliyah yang rumit dari sisi Keamanan maupun
Intelijen, dimana menargetkan Markas Intelijen di Wilayah “Khost” di Pangkalan
“Tasyamaban”. Pangkalan ini merupakan Pusat dan Kantor Kelaliman yang sering
menggunakan pesawat mata-mata –pesawat tanpa awak- dan kemudian akhirnya mampu
menewaskan 7 perwira Intelijen Amerika CIA, dimana mereka adalah para petinggi
dalam Bidang Keamanan serta Intelijen dari Pakistan dan Afghanistan yang ditambah
dengan seorang Perwira Intelijen Yordania yang bernama “Syarif Ali bin Zaid”.
Tidak diragukan lagi bahwa Amaliyah ini adalah serangan terburuk yang
menimpa Lembaga Intelijen Amerika dalam sejarah mereka. Sepanjang catatan sejarah
CIA, saat terjadi konflik dengan KGB Rusia dan Lembaga Intelijen Timur, belum

pernah terjadi seperti serangan yang dahsyat ini yang dilakukan oleh Tandhim Al-Qaeda
dengan segala macam bentuk tipuan, penyesatan dan pembohongan terhadap Lembaga
Intelijen Amerika CIA dan juga Yordania, hingga Amaliyah yang berbarokah tersebut
pun berjalan sesuai yang direncanakan.
Tidak diragukan pula, bahwa karunia ini kembalinya semuanya kepada Allah
‘Azza wa Jalla dari awal hingga akhir, baru kemudian kepada Akh Mujahid Pejuang
“Hammam Kholil Al-Balawy” dan juga kepada Team Khusus dari Tandhim Al-Qaeda
dalam memberikan dukungan logistik yang telah mengantarkan Ikhwan kita kepada
yang ia inginkan. Kami memohon kepada Allah ‘Azza wa Jalla untuk menerima semua
pihak yang telah mengusahakan hal ini dan kami pun memohon kepada-Nya Subhanahu
wa Ta’ala untuk menerima “Abu Dujanah” sebagai seorang Syuhada yang Sholeh dan
Ikhlas, serta meninggikan derajat beliau pada hari Kiamat kelak. Dan kami juga turut
berbela sungkawa kepada Istri dan keluarga beliau di Yordania dan Palestina, serta
suku-suku dan marga “Bi’ru as-Sab’i” yang mulia berkenaan dengan Amaliyah yang
berbarokah ini, yang merupakan pembalasan dari terbunuhnya banyak saudara-saudara
kita dan para Pimpinan Jihad di Afghanistan dan Pakistan, juga merupakan balasan atas
blokade Agresor Israel terhadap Kaum Muslimin yang sedang terkucilkan di Gaza satu
setengah tahun yang lalu.
Dan ini merupakan salah satu pesan Para Mujahidin yang disampaikan kepada
CIA dan para Agen Intelijen Yordania, kami katakan kepada mereka bahwa tangantangan
Mujahidin yang panjang –dengan Naungan dan Taufik-Nya- mampu menembus
benteng kalian yang kokoh, kami katakan juga kepada kalian bahwa Lembaga Intelijen
dan para Agen Rahasia milik Tandhim Al-Qaeda akan terus mengintai dan mengancam
kalian. Dan Agen ini –agen untuk menghancurkan Lembaga Intelijen kalian- bukan
merupakan yang pertama ataupun yang terakhir dengan -idzin Allah ‘Azza wa Jalla-,
kedepannya Insya Allah akan lebih cerdik dan lebih sempurna -dengan Naungan dan
Taufik-Nya-.
Disini saya ingin meminta perhatian Antum mengenai perkara yang penting,
yaitu Tujuan Tertinggi dari Jihad di Jalan Allah ‘Azza wa Jalla, dimana banyak para
Ikhwan saat mendatangi Bumi Jihad tujuan mereka semata-mata hanya untuk
bagaimana supaya bisa terbunuh. Memang tidak diragukan bahwa Mati Syahid di Jalan

Allah adalah perkara yang besar di sisi Allah ‘Azza wa Jalla, dimana merupakan derajat
yang tinggi dan agung, dan merupakan sebuah kenikmatan yang Allah ‘Azza wa Jalla
berikan kepada yang dikehendaki-Nya. Niatan Mati Syahid itu pun merupakan sebuah
permohonan yang mulia dan sesuai dengan Syariat, akan tetapi juga perlu diperhatikan
bahwa Dienullah ‘Azza wa Jalla membutuhkan para lelaki yang mampu memikul
kesedihan Dien ini dan mengemban Amanah yang Mulia ini.
Diantara Tujuan Dien ini adalah sebagaimana dikatakan Al-Baidhowy dalam
Tafsir beliau dan juga dikatakan oleh Ibnu ‘Asyur : “Adanya para lelaki yang menjaga
Dien ini”. Al-Baidhowy rahimahullah berkata dalam tafsir beliau mengenai Firman
Allah Ta’ala “Maka terbunuh atau menang” : “Ini adalah peringatan
kepada setiap Mujahid untuk selalu sabar di Medan Perang hingga mampu memuliakan
dirinya dengan Mati Syahid atau memuliakan Dien ini dengan Kemenangan, dan
tujuannya bukan semata-mata ingin terbunuh akan tapi meninggikan Kebenaran dan
memuliakan Dien ini”.
Maka tujuan tertinggi dari Jihad adalah meninggikan Kalimat Allah (Laa ilaaha
illallah) ‘Azza wa Jalla dan tujuan seorang Ikhwan bukan semata-mata hanya ingin Mati
Syahid di jalan Allah, walaupun (Mati Syahid) sebagaimana telah kami jelaskan di
depan merupakan cita-cita yang agung dan mulia dari tujuan Syariat, akan tetapi
hendaknya tujuan utamanya adalah tetap untuk memuliakan Dien ini sebagaimana
perkataan Syaikh Abdullah Azzam rahimahullah : “Mengumpulkan harta itu mudah,
akan tetapi mengumpulkan Para Pemuda itu sulit”.
Harta itu mudah untuk dikumpulkan, akan tetapi Para pemuda yang mampu
memikul tanggungjawab Dien dan memahami untuk mengemban duka Dien ini serta
menyampaikan kepada manusia dan menegakkan hukum Allah di muka bumi, mereka
itu sedikit sekali di kalangan Kaum Muslimin, terutama di zaman ini, dimana Dien dan
para pengikutnya telah menjadi Asing.
Oleh karena itu, seorang Mujahid harus memikirkan (regenerasi) ini dan kita
hendaknya berusaha mengerahkan segenap tenaga dan kesungguhan kita untuk menjaga
hal ini. Beberapa Ulama kontemporer, seperti Syaikh Abu Muhammad Al-Maqdese,
Abu Qotadah dan yang lainnya, saat mereka berbicara tentang Amaliyah Istisyhadiyah,

mereka memberikan beberapa syarat dalam Amaliyah ini sebelum seseorang melakukan
Amaliyah, diantaranya yaitu mencari alternatif lain (untuk menyerang) sebelum
seseorang melakukan Amaliyah Istisyhadiyah (Bom Syahid), mengapa demikian? Ini
semua bertujuan untuk menjaga jumlah personel Mujahid pada zaman ini, dimana
seorang Mujahid di jalan Allah yang taat kepada Diennya itu adalah suatu hal yang
langka dan susah dicari pada zaman ini.
Seorang Mujahid juga hendaknya selalu menjadikan tujuannya untuk
memenangkan Dien ini dan bagaimana supaya bisa tegak Bendera Islam dan bukan
hanya semata-mata tujuan awal dan akhirnya adalah hanya bagaimana supaya bisa
terbunuh, akan tetapi tetap harus menjaga dirinya sesuai kemampuan.
Kajian ini –dengan Taufik Allah ‘Azza wa Jalla- akan membantu seorang
Mujahid dalam menjaga dirinya untuk tetap hidup lama dan terhindar dari penangkapan
dan penjara Thoghut serta mengalahkan musuh-musuh Allah ‘Azza wa Jalla dan
mewujudkan tujuan dari memanggul senjata, yaitu menegakkan Hukum Allah ‘Azza wa
Jalla di muka bumi.
Kajian ini juga akan membantu bagaimana cara mendapatkan musuh dan
kemudian membunuhnya, ini adalah tahapan awal bagi Para Ikhwan yang sedang
melakukan Amaliyah Sirriyah (Kegiatan Rahasia) di Negara Kepolisian, bukan pada
perang terbuka. Oleh karena itu, seorang Ikhwan mau tidak mau sangat membutuhkan
ilmu ini, karena ini adalah merupakan ikhtiar dan pengetahuan yang kami berikan
hingga semoga Allah menjadikannya bermanfaat dan semoga menjadikan kita termasuk
yang memberikan kontribusi dalam amalan ini. Kami bermohon kepada Allah
Subhanahu wa Ta’ala untuk menerima semuanya.
Kajian ini –dengan Taufik-Nya ‘Azza wa Jalla- akan membantu seorang ikhwan
dalam Amaliyah Sirriyah, bagaimana cara menjaga dirinya untuk tahap pertama, dimana
Keamanan (Amniyah) seseorang menurut saya lebih dikedepankan daripada Amaliyah
(Serangan) itu sendiri. Dan hal yang kedua yaitu (kajian ini) akan mengajarkan dan
membantu seseorang bagaimana menyerang musuh dan merampas darinya. Begitu juga
akan diajarkan bahwa dalam Perang Gerilya, khususnya untuk Perang di Fase Pertama ,
seorang ikhwan tidak boleh sama sekali toleran terhadap musuh dengan menampakkan

dirinya, akan tetapi harus memiliki semboyan –dalam Perang Gerilya Fase Pertama-
“Berperang untuk tetap hidup”, mengapa demikian? Karena para Personel Gerilya pada
tahap pertama biasanya akan selalu sedikit sekali dan musuh pastinya lebih unggul
dibandingkan mereka dalam jumlah personel maupun kekuatannya. Maka kewajiban
setiap ikhwan adalah selalu menjaga dirinya dari pembunuhan terutama dalam tahap
awal hingga Jihad bisa berlanjut dan perjalanan untuk memerangi musuh-musuh Allah
‘Azza wa Jalla akan terus berlangsung. Kita harus yakini bahwasanya Dien ini akan
ditolong dengan wasilah tangan kita maupun tangan-tangan selain kita, dan tugas kita
adalah mengambil sebab-sebab kemenangan (asbab) yang telah Allah letakkan pada
ciptaan-Nya, dan tanpa diragukan lagi bahwa siapa saja yang mengambilnya (walaupun
itu musuh) maka akan sampai pada kemenangan dan tujuan yang ia inginkan, dan ini
adalah Sunnatullah ‘Azza wa Jalla pada ciptaan-Nya. Kajian ini –dengan Taufik Allah
‘Azza wa Jalla- juga akan menuntun para Ikhwah untuk bisa menjaga dirinya dan
mampu mentargetkan musuh dengan resiko kerugian terkecil dalam Amaliyah Jihadiyah
Sirriyah.
Setelah bersandarkan kepada Taufik Allah ‘Azza wa Jalla, kajian yang saya
siapkan ini akan berpedoman kepada catatan “Syaikh Saiful Adl” -semoga Allah Azza
wa Jalla menjaga beliau- yang berjudul “Al-Amnu wal Istikhbarot” (Keamanan dan
Intelijen), dimana saya mencoba untuk menjelaskan dan menguraikan dengan
menyertakan contoh-contoh yang dibutuhkan hingga membawa maslahat. Kami
bermohon kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk menerima semuanya dan
mengampuni semuanya, serta menjadikan amalan ini sebagai timbangan kebaikan bagi
kami maupun kalian semua.
Diantara yang hendaknya diketahui adalah bahwa Keamanan (Amniyah) itu
adalah salah satu perkara yang penting yang seyogyanya para Jama`ah-Jama’ah
Islamiyah memberikan perhatian yang besar , khususnya dengan berkembangnya pola
perlawanan antara Gerakan-gerakan Islam melawan musuh-musuhnya.
Keberadaan Amniyah pada suatu Jama`ah, akan terlihat jelas ketika Jama`ah
tersebut dihantam berbagai fitnah dan serangan yang bertubi-tubi dari musuh-musuhnya
-sementara jama`ah tersebut tidak malakukan langkah-langkah Amniyah yang layak-,
dimana bisa berdampak berubahnya arah haluan perjuangan Jama`ah tersebut, ada yang

menyeru kepada kerukunan, bahkan ada yang rela bermudanah (menjilat dan mencari
muka). Maka banyak kita dapati para pemuda yang melepaskan diri dari Amal Jihadi
(dalam kordinator suatu Jama`ah) ketika melihat semakin terbongkarnya Amaliyah
mereka dan bertambah kerugian yang diderita Jama`ah tersebut, dan di sisi lain ada pula
yang semakin bertambah simpati para pemuda terhadap Jama`ah lain ketika Jama`ah
tersebut berhasil menghantam musuh dengan meminimalisir kerugian.
Pentingnya Amniyah ini juga akan tampak saat sebuah Amal Jihadi bisa
berkesinambungan. Sebuah Jama’ah yang tidak memiliki Tatanan Amniyah, maka
sesungguhnya Jama’ah atau Tandhim ini hanya akan menghancurkan dirinya sendiri,
khususnya dengan berkembangnya metode musuh dalam menghadapi Jama’ah-Jama’ah
Jihad yang ada saat ini, hingga umat manapun mereka,kerajaan manapun mereka, yang
tidak memiliki Tatanan Amniyah, maka sesungguhnya mereka ini persis seperti yang
dikatakan beberapa Agen Intelijen Mossad: “mereka (yang tidak memiliki amniyah)
hanya akan menghancurkan diri mereka dengan tangan mereka sendiri (tanpa kita
harus bersusah payah menghancurkan mereka)”.
Maka Tatanan Amniyah adalah sebuah keharusan bagi suatu Jama`ah, demi
menjaga keberlangsungan Jama’ah ini dan Amaliyahnya, karena saat musuh mampu
untuk menyerang mereka dengan serangan yang dahsyat, maka bisa jadi orang-orang
yang berada dalam Jama’ah tersebut atau para simpatisannya mulai kehilangan
ketsiqohan terhadap Jama’ah ini dikarenakan kelemahan Jama’ah tersebut, karena
sebagaiamana yang kalian ketahui, orang-orang itu tidak mengikuti yang lemah tapi
yang kuat. Maka disaat banyaknya serangan yang dialamatkan kepada Jama’ah ini,
banyak orang yang akan meninggalkan Jama’ah ini dan pasti pula meninggalkan Amal
Jama’inya dikarenakan kelemahan dari Jama’ah itu sendiri dan serangan-serangan yang
menimpa Jama’ah tersebut, oleh karena itu bagi setiap Jama’ah yang ingin menjaga diri
dan eksistensinya maka harus mempunyai Tatanan Amniyah yang kuat.
Sekarang, coba perhatikan. Kita ambil contoh misalnya Tandhim Al-Qaeda,
setelah peristiwa 11 September, dikarenakan Amaliyah yang besar ini seluruh perhatian
manusia tertuju kepada Al-Qaeda, mengapa? Karena kesuksesan mereka telah
terbuktikan. Bagi setiap Jama’ah yang ingin sukses dan selamat dari serangan musuh,

maka harus melengkapi dirinya dengan Tatanan Amniyah yang kuat yang bisa
menjaganya dari kehancuran.
Jika kita berbicara tentang Amniyah, maka kita tidak hanya sekedar berbicara
tentang Masalah Teori dan Budaya saja, tapi ia adalah sebuah Ilmu yang berdiri sendiri,
sebagaimana perkataan Syaikh Abu Zubaidah : “Segala perbuatan yang tidak memiliki
pedoman Amniyah yang kuat, maka perbuatan ini akan menerima kegagalan”. Misalnya
seperti sebuah bangunan yang besar, jika ia tidak memiliki pondasi yang kuat walaupun
memiliki beberapa lantai maka akan runtuh juga. Begitu juga dengan sebuah Amaliyah
harus seperti sebuah bangunan, pondasi bangunan tersebut harus kuat hingga bisa
sempurna, karena jika bangunan tersebut pondasinya tidak kuat maka seluruh bangunan
akan runtuh. Amaliyah Antum bisa runtuh (gagal), mengapa? Karena saat Antum
memulai Amaliyah ini tidak didasari dengan pondasi Amniyah yang kuat hingga bisa
gagal karena setiap Amaliyah harus memiliki pondasi Amniyah yang kuat yang bisa
manjaganya, hingga Amaliyah tersebut bisa terus berlanjut.
Sekarang mari kita bahas tentang Manfaat Amniyah :
Pertama : Amniyah –dengan idzin Allah- adalah Prinsip Dasar sebuah
Penyergapan terhadap musuh, itu adalah Prinsip umum sebuah Peperangan dalam
meraih kemenangan. Amniyah juga merupakan asas dari sebuah kejutan, karena kejutan
dalam peperangan itu setengah dari kemenangan. Peperangan itu setengahnya adalah
kejutan, mengejutkan musuh pada waktu dan tempat dilakukannya penyerangan. Dan
kejutan tersebut membutuhkan yang namanya Amniyah, Amniyah tersebutlah yang akan
mensukseskan sebuah kejutan yang diibaratkan dalam peperangan sebagai setengah dari
kemenangan, jadi setengah Amniyah itu merupakan Prinsip dari sebuah kejutan. Jika
kalian sekarang melihat di buku yang ditulis oleh Para Perancang Peperangan dan
Prinsip Peperangan seperti “Foler”, “Dehart” dan “Stalin” maka akan selalu kalian
dapati mereka menulis tentang Prinsip sebuah Kejutan (Amniyah), karena Amniyah
tersebut adalah Prinsip terbesar dalam peperangan yang mampu mengalahkan musuh
kalian.

Kedua : Amniyah itu sendiri adalah Prinsip sebuah Peperangan. Kalian tidak
akan bisa membuat sebuah rencana militer jika kalian tidak mengetahui apa yang
dimiliki musuh, oleh karena itu kalian harus tahu sebelumnya tentang Potensi Militer,
Materi, Personel, Distrubusi Pasukan, Korps Pasukan dan logistik yang mereka miliki
seperti persenjataan dan yang lainnya. Semua itu bergantung pada pengumpulan
informasinya, sedangkan pengumpulan informasi tersebut membutuhkan yang namanya
Amniyah. Kalian harus mengirimkan mata-mata dan para Informan ke daerah tempat
kalian ingin bertempur dan mengorek informasi-informasi penting seputar daerah
tersebut hingga kalian bisa menyusun strategi penyerangan ke daerah tersebut dan
memerangi musuhmu. Jika kalian tidak mengetahui apa yang dimiliki musuh kalian,
maka tentunya kalian tidak akan bisa menyusun strategi dengan baik yang berakibat
pada tidak berhasilnya penyerangan terhadap musuh.
Dengan adanya Amniyah, sebuah Jama’ah akan selalu waspada dan menyusun
strategi dalam mempersiapkan untuk menghadapi penyerangan musuh kepada mereka,
sebuah Amniyah juga akan membuat Jama’ah yang kalian ikuti itu selalu dalam keadaan
waspada dengan merencanakan penyerangan terhadap musuh. Inilah pentingnya
Tatanan Amniyah yang akan membuat sebuah Jama’ah akan selalu waspada, dimana
saat mereka mengetahui musuh sedang merencanakan untuk menyerang mereka, maka
mereka pun juga merencanakan strategi yang sesuai untuk menghindari musuh mampu
menjangkau atau bahkan menyerang Jama’ah tersebut yang berakibat pada gagalnya
Amaliyah yang sebelumnya telah dipersiapkan.
Amniyah ini juga bisa mengurangi kerugian –dengan idzin Allah- di pihak
Jama’ah, dimana setiap Jama’ah yang memiliki Kekuatan dan Jumlah personel yang
juga memiliki Tatanan Amniyah, maka Amniyah inilah yang akan membentengi
kekuatan mereka dari kerugian.
Hal akhir yang perlu diperhatikan adalah bahwa tidak adanya Tatanan Amniyah
yang kuat akan membawa kepada kegagalan yang terus berulang dalam Amaliyah-
Amaliyah yang dilakukan sebuah Jama’ah. Tidak adanya Tatanan Amniyah ini juga akan
berdampak dengan banyaknya para Anggota Jama’ah yang berpaling, dimana mereka
tidak mempunyai motivasi dalam beramal yang disebabkan kesalahan-kesalahan yang
diperbuat hingga terjadi pembunuhan dan penangkapan yang menyebabkan para

Anggota Jama’ah merasa jenuh dan kehilangan ketsiqohan yang kemudian berakibat
kepada perselisihan, hingga akhirnya meninggalkan Jama’ah tersebut disebabkan
Kelemahan yang ada pada Jama’ah tersebut.
Namun apabila Tatanan Amniyah dalam sebuah Jama’ah tersebut kuat dengan
sedikit personel yang tertangkap, bahkan tidak ada, maka orang-orang yang sebelumnya
meninggalkannya Jama’ah tersebut akan berbalik dan berbondong-bondong datang dan
mengikutinya kembali.
Kita telah membicarakan seputar Prinsip Serangan Kejutan. Sekarang beralih
kepada peristiwa 11 September. Orang-orang Amerika mengira bahwa Al-Qaeda akan
menyerang mereka di luar Wilayah Amerika Serikat (AS) dan tidak pernah terpikir
sedikitpun bahwa mereka akan diserang di Wilayah AS. Oleh karena itu, mereka
mengerahkan seluruh kekuatannya ke seluruh Dunia, melalui kedutaan-kedutaan,
pangkalan-pangkalan militer, sampai-sampai kapal-kapal perang yang tadinya bersandar
di pelabuhan dikerahkan ke tengah samudra untuk mengantisipasi adanya serangan.
Mereka sama sekali tidak pernah mengira sebelumnya bahwa Al-Qaeda akan
mengarahkan sasaran mereka ke wilayah AS, maka serangan tersebut adalah pukulan
telak bagi Amerika, dimana saat itu Syaikh Usamah juga telah mengisyaratkan akan
Amaliyah ini. Saat itu yang kita ketahui, Amerika mengirim pasukannya kesana kemari,
namun tidak ada satu pun yang berpikir bahwa serangan akan terjadi di wilayah mereka
sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa Ikhwah kita telah mampu menerapkan Prinsip
Kejutan, dimana mereka tidak pernah terpikir sedikitpun akan diserang di jantung
negerinya sendiri, dengan pesawat mereka pula.
Bahkan, para Ikhwah yang terlibat dalam Amaliyah ini tidak tahu sebelumnya
bahwa Amaliyah mereka akan seperti ini, mereka berangkat ke Amerika tanpa tahu
detail Amaliyah yang akan mereka lakukan, mereka hanya tahu kalau keberangkatan
mereka itu untuk melakukan Amaliyah Istisyhadiyah, akan tetapi mereka tidak tahu
bagaimana, kapan dan dimana pelaksanaannya ? Yang mengetahui teknisnya hanyalah
Para Pilotnya saja, mengapa demikian ? Supaya jika ada salah seorang Ikhwah yang
tertangkap di jalan, maka tidak akan berpengaruh kepada yang lain dan Amaliyah pun
tidak akan terbongkar kepada musuh, inilah bentuk dari Serangan Kejutan kepada musuh.

Sekarang kita bahas tentang Hukum Amniyah dalam Islam dan mengkaji tentang
Amniyah dan Intelijen dari sisi Syar’ie :
Sebagamana kalian ketahui bahwa Allah ‘Azza wa Jalla pada saat menciptakan
ciptaan-Nya ini, Ia ciptakan dengan sebab musababnya masing-masing. Jika seorang
manusia mampu mengambil asbab ini, niscaya ia akan sampai kepada yang
dikehendakinya, akan tetapi jika ia meninggalkan asbab ini, tentunya ia akan gagal –
kecuali dengan Idzin Allah Azza wa Jalla-.
Asbab ini tidak hanya berlaku bagi orang-orang tertentu saja, jika Orang Kafir
bisa mengambilnya, tentunya ia akan berhasil, begitu juga Orang Muslim karena itu
adalah Asbab Kauniyah (ciptaan) dan merupakan Sunnah Kauniyah. Allah ‘Azza wa
Jalla telah memerintahkan kepada kita untuk mengambil Asbab-asbab ini sebagaimana
tercantum dalam Kitab-Nya yang Mulia di banyak tempat :
ِ
“Dan persiapkanlah untuk menghadapi mereka segala kekuatan yang kalian
mampui dan tambatan kuda perang yang mampu meneror musuh-musuh Allah dan
musuh-musuh kalian”. (QS. Al-Anfal : 60)
Diantara sebab-sebab sebuah Kekuatan itu adalah Keamanan Strategi dan
Pergerakan hingga terwujudlah sebuah kemenangan, dan tidaklah sebuah kewajiban itu
menjadi sempurna kecuali dengan suatu hal, maka suatu hal tersebut pun menjadi wajib.
Yaitu kalian tidak akan mampu mengalahkan musuh kecuali dengan mengambil Asbab
Kauniyah yang telah Allah ‘Azza wa Jalla perintahkan untuk mengambilnya. Dalam Al-
Qur’an banyak sekali ayat-ayat yang memerintahkan untuk mengambil asbab tersebut,
diantaranya asbab dalam peperangan, dimana diperintahkan untuk selalu berjaga dan
waspada, karena sesungguhnya pertempuran melawan Amerika yang sedang kita hadapi
sekarang ini prinsipnya adalah Perang Informasi, siapa yang dahulu menyebarkan
Informasi, dialah yang menang. Saya katakan perang saat ini adalah Perang Informasi,
karena tidak lain memang seperti itu, Perang Intelijen saat ini lebih mendominasi
daripada pertempuran di Medan Perang itu sendiri. Amerika saat ini lebih bergantung
pada teknologi dalam memerangi kita, adanya Pesawak tanpa awak, pesawat mata-mata,dan yang lainnya. Itu semua yang mereka jadikan tempat bergantung dalam memerangi
para Mujahidin di zaman ini, yang mereka namakan dengan Peperangan “Tidak
Langsung”. Karena mereka memerangi musuh tanpa mereka tahu siapa musuhnya,
mereka menggunakan cara-cara yang belum pernah digunakan siapapun sebelumnya,
makanya dinamakan dengan Peperangan “Tidak Langsung”. Adapun Peperangan yang
langsung adalah Peperangan yang sistematis, sedangkan Perang Gerilya saat ini pun
terkenal, akan tetapi peperangan “Tidak Langsung” adalah istilah baru yang mereka
ciptakan sendiri, karena mereka memerangi musuh tanpa mengetahui siapa musuhnya,
musuh inilah yang menyerang, menyusun strategi dan bersiasat, sedangkan mereka tidak
tahu menahu tentang keadaan musuh mereka, hingga dinamakan Perang “Tidak
Langsung”.
Kemudian setelah itu mereka (AS) menyusun strategi untuk menghadapi perang
tersebut, musuh mereka tersembunyi dalam penyamaran yang tidak terlihat siapa
orangnya akan tetapi terlihat aksinya, yang bersembunyi selama satu tahun, dua tahun,
tiga tahun, kemudian tiba-tiba menyerang musuhnya, kira-kira apa yang akan dilakukan
oleh AS dan segenap Lembaga Intelijennya dalam menanggulangi peperangan seperti
ini ?
Mereka tidak punya pilihan lain selain menerima serangan yang telah
dipersiapkan Mujahidin, ya tidak ada pilihan lain bagi mereka selain itu. Sekarang
apalagi coba yang akan dilakukan AS untuk mengatasi orang-orang yang menyamar di
negerinya sendiri yang sedang menunggu waktu untuk beraksi? Mereka (AS) tidak bisa
untuk melakukan sesuatu dan bahkan tidak akan bisa melakukannya dengan idzin Allah
‘Azza wa Jalla.
Sebagaimana telah saya sampaikan sebelumnya bahwa peperangan saat ini
adalah Perang Intelijen, Perang Informasi, Perang Penyamaran Amaliyah, Perang
Penyamaran Rahasia, dan barangsiapa yang terlebih dahulu menyerang, maka ialah
yang akan menang di akhir peperangan dengan idzin Allah ‘Azza wa Jalla. Dan tidak
diragukan lagi bahwa Kemenangan ini akan ada di pihak hamba-hamba Allah Kaum
Muslimin, karena ini adalah janji Allah ‘Azza wa Jalla kepada hamba-hamba Nya, akan
tetapi harus tetap sabar dan menguatkan kesabaran di jalan ini bersama-sama.

Allah juga berfirman :

“Dan jika datang kepada mereka sebuah berita tentang Keamanan atau
Ketakutan, mereka lalu menyiarkannya. Dan jikalau mereka menyerahkannya kepada
Rasul dan Ulil Amri diantara mereka, tentulah orang-orang yang ingin mengetahui
kebenaran akan mengetahuinya dari mereka.” (QS. An-Nisa : 83)
Seyogyanya seorang Muslim atau seorang Mujahid itu apabila datang kepadanya
sebuah perintah yang memerintahkan kepada sesuatu, seyogyanya seorang Ikhwah
segera membawa perintah ini kepada Amirnya dan meminta penjelasan darinya, tidak
menyebarkannya dahulu kepada orang-orang. Apabila perilaku ini –berbicara tanpa
dasar dan menyebarkan isu yang belum jelas- beredar di tubuh sebuah Tandhim, maka
perilaku ini akan menghancurkan Jamaah tersebut. Oleh karena itu, seorang Mujahid
yang bertaqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla saat datang kepadanya perintah kepada
sesuatu, hendaknya pergi kepada Amir untuk memastikan dan menanyakannya kepada
Amir, tidak berusaha sendiri dan membincangkannya kepada yang lain, karena dengan
itu akan menjaga dirinya sendiri dan menjaga saudaranya.
Allah Ta’ala berfirman :

“Wahai orang-orang yang beriman, bersiap-siagalah kalian” (QS. An-Nisa :
71)

Allah juga berfirman :
اً
“Hendaklah kalian berlemah-lembut dan jangan sekali-kali kalian menceritakan
keadaanmu kepada siapapun” (QS. Al-Kahfi : 19)

Ayat-ayat yang semakna masih banyak lagi lainnya, dimana Allah ‘Azza wa
Jalla memerintahkan kepada kita untuk selalu bersiap-siaga dan berwaspada dari musuh.
Sirah Nabawiyah yang merupakan Sejarah Nabi SAW juga banyak mengajarkan
tentang hal ini, di saat Nabi SAW hijrah dari Makah ke Madinah akan kalian dapati,
semuanya berpijak pada Prinsip Keamanan, Rasulullah SAW bersabda :
ْد“Gunakan system kerahasiaan dalam memenuhi kebutuhan kalian, karena setiap
orang yang mendapatkan kenikmatan, biasanya akan didengki orang”. (HR. At-
Thobroni)
Nabi SAW memerintahkan kita untuk memenuhi kebutuhan kita dengan diamdiam
tanpa membicarakannya kepada siapapun.
Orang bilang kalau orang Jepang itu memiliki Naluri Amniyah yang tinggi di
dunia, karena memang Naluri Amniyah mereka sangat bagus. Apabila Kitman
(kerahasiaan) dalam persoalan individu merupakan sebuah kebutuhan dan keharusan
bagi mereka, maka dalam lingkup masyarakat merupakan suatu hal yang lebih dituntut
lagi. Artinya bahwa jika untuk kepentingan pribadi yang biasa saja dianjurkan untuk
dirahasiakan, apalagi untuk kepentingan umum, urusan-urusan Umat, persoalan
Tandhim, dan persoalan Kaum Muslimin, tidak diragukan lagi itu semua lebih dituntut
untuk dirahasiakan. Apabila kita cermati Sirah Nabi, akan kita dapati banyak sekali
tehnik-tehnik yang dipraktekkan Nabi SAW hingga akhirnya berbuah hasil, diantaranya
pernah Ali radhiyallahu ‘anhu tidur di ranjang Nabi SAW sebagai kamuflase dan
penyamaran terhadap musuh, sebagaimana diketahui bahwa Rasulullah SAW saat
hendak berhijrah, beliau menyuruh Ali untuk tidur di ranjang beliau supaya apabila
orang-orang Kafir Qurays melihat beliau, maka mereka akan menduga bahwa Nabi
SAW masih berada di ranjang beliau, padahal saat itu Nabi SAW sudah bergerak pergi
ke rumah Abu Bakar. Beliau pun bergerak pergi ke rumah Abu Bakar bukan di
sembarang waktu, akan tetapi di waktu Qoilulah di saat orang-orang sedang asyikasyiknya
tidur dan pastinya tidak ada seorangpun yang berada di jalanan pada waktu itu,
hingga akhirnya beliaupun pergi tanpa diketahui oleh siapapun. Begitu juga di saat beliau hendak keluar dari rumah Abu Bakar, beliau tidak keluar melalui Pintu Utama
karena ditakutkan akan ada yang mengawasi, akan tetapi beliau keluar dari rumah Abu
Bakar melalui pintu lain, hingga jikalau pintu yang pertama tersebut diawasi orang,
maka pintu yang lain yang jarang digunakan tentunya tidak diawasi. Begitu juga saat
Nabi SAW hendak bertolak ke Madinah, beliau tidak melalui jalan yang sering
digunakan untuk pergi ke Madinah, akan tetapi pergi ke sebuah gua dan baru setelah 3
hari berdiam disana dan berhentinya pencarian orang-orang terhadap beliau, beliaupun
melanjutkan perjalanan ke Madinah.
Pada saat berjalan pun beliau membawa seorang penggembala kambing yang
menggembalakan kambing-kambingnya untuk menutupi jejak beliau SAW dan jejak
Abu Bakar radhiyallahu ‘anhu, beliau juga menugaskan Asma binti Abu Bakar
radhiyallahu ‘anha untuk selalu mengirimi perbekalan dan Abdullah bin Abu Bakar
yang selalu memberikan kabar sepanjang perjalanan beliau dari Makkah menuju
Madinah. Ini semua menunjukkan kehati-hatian Nabi SAW serta mempraktekkannya
dengan teknik-tehnik yang tepat. Dalam Sirah Nabi, jika kita cermati juga akan ada
banyak sekali contoh-contoh yang kita diperintahkan untuk mempraktekkannya dan
bersikap hati-hati dalam perilaku kita. Beginilah keadaan Nabi SAW yang mana beliau
aslinya Ma’shum (terjaga), akan tetapi beliau disini mengajarkan kepada ummatnya
bagaimana menjalani kehidupan setelah beliau dan juga mengajarkan bagaimana
mengikuti langkah-langkah beliau dalam sebab-sebab Keamanan karena beliau adalah
Nabi yang Terjaga.
Jika kita telaah dalam Sirah Para Sahabat ridhwanullahi ‘alaihim, akan kita
dapati juga banyak sekali kisah-kisah yang semisalnya. Diantaranya kisah tentang
Keislaman Umar radhiyallahu ‘anhu yang masyhur dan terkenal, saat ia mendengar
kabar bahwa saudara perempuannya telah masuk Islam dan melihat bagaimana
tindakannya beserta suaminya yang menyembunyikan keislaman mereka dari Umar
radhiyallahu ‘anhu yang pada saat itu belum masuk Islam, hingga akhirnya peristiwa
tersebut menjadi sebab masuk Islamnya Umar radhiyallahu ‘anhu.
Sirah yang dimaksud adalah Sirah Nabi SAW dan Sirah Para Sahabat yang
semuanya penuh dengan contoh-contoh dan teladan Nabi SAW dan Para Sahabat dalam
mengambil asbab Amniyah, oleh karena itu sangat patut bagi kita di zaman ini pada saat ini untuk melipatgandakan kesungguhan kita dalam mengambil asbab Amniyah dan
senantiyasa menjaga diri kita, karena peperangan kita pada saat ini menuntut untuk hal
itu, yaitu Perang Intelijen melawan musuh yang barangsiapa mampu bertahan sampai
akhir, maka ia lah yang akan memenangkan Peperangan ini. Dengan idzin Allah ‘Azza
wa Jalla Amerika saat ini perlahan-lahan menuju kepada kehancuran, di sisi Ekonomi
telah hancur, di sisi Militer pun telah hancur, dan tiada yang tersisa dari mereka kecuali
apa yang mereka miliki saat ini di Afghanistan dan apabila apa yang mereka miliki di
Afghanistan saat ini juga hancur, maka dengan idzin Allah akan berakhir pula
keberadaan mereka di muka bumi ini, karena Afghanistan akan menguras habis mereka.
Sejarah telah membuktikan bahwa tiada satu negara pun yang memasuki (menyerang)
Afganistan itu bisa keluar dari sana, semua Bangsa yang terperangkap di Afghanistan
semuanya akan hengkang dengan kebangkrutan dan kemudian hancur, mereka akan
ditimpa kebinasaan semenjak zaman Iskandar Al-Maqduni hingga sekarang. Inggris
pernah menjajah Afghanistan kemudian hancur di sana, pernah pula Rusia menjajah
Afghanistan dan akhirnya hancur pula di sana, dan kini Amerika juga menjajahnya dan
dengan idzin Allah ‘Azza wa Jalla akan hancur pula di sana. Inilah perjalanan negaranegara
yang pernah menjajah Afghanistan, sebuah Bangsa yang mengagumkan,
penduduknya, bukit-bukit dan gunung-gunungnya. Bangsa Afghan disebut-disebut juga
adalah percampuran antara Bangsa Turki dan Persia yang saling mengadakan tali
pernikahan diantara mereka dan kemudian datang ke Afghan, setengah Turki setengah
Persia hingga melahirkan Suku Pasthun, Bangsa pasthun.
“Keamanan dan Peranan yang berbeda antara Individu dan Lingkungan”
Tidak diragukan bahwa setiap Individu memiliki peranan dalam beramal yang
berbeda satu dengan yang lainnya, begitu juga kadar Informasi yang dimiliki oleh setiap
Individu, sebagaimana informasi yang dimiliki seorang Komandan akan berbeda dengan
yang dimiliki anggotanya. Kalian telah ketahui bahwa dalam beramal jama’i ini, setiap
orang memiliki tugas dan peranan yang berbeda-beda satu sama lain, begitu juga dengan
informasi yang dimiliki satu sama lain, misalnya seorang Komandan memiliki Informasi
yang lebih banyak dibandingkan dengan anggotanya, oleh karena itu hal ini melazimkan
seorang Komandan membutuhkan Keamanan yang lebih dibandingkan anggota biasa, hal ini bukan karena orangnya, akan tetapi karena kedudukannya dan berbagai Informasi
yang ia miliki.
Begitupula dengan Lingkungan tempat beraktifitasnya masing-masing individu,
hal ini juga membutuhkan Prosedur Keamanan yang berbeda pula, misalnya seseorang
yang berdakwah atau yang bekerja pada pekerjaan-pekerjaan umum tentunya berbeda
dengan orang-orang yang melakukan kegiatan Askary (Militer) Sirri. Dalam beramal
jama’i pun juga terdapat perbedaan antara Orang Umum dengan Orang yang sirri,
maksudnya yaitu bahwa seorang yang melakukan kegiatan Askary Sirri tentunya
hendaknya tidak menampakkan dirinya dan hendaknya tidak diketahui manusia karena
Keamanan dan Pergerakannya tentunya akan berbeda dengan orang umum biasa dalam
berjamaah. Misalnya, Syaikh Usamah adalah orang umum yang bisa tampil di Media
dan berbicara, akan tetapi jika kita melihat Abu Zubaidah atau Kholid Syaikh
Muhammad, mereka semua adalah orang-orang sirri yang tidak diketahui siapapun,
tidak ada foto mereka dan efek dari kegiatan mereka akan terlihat tapi tidak terlihat
bentuknya begitu pula dengan foto mereka, dan begitulah seharusnya.
Dalam setiap kondisi, akan berbeda-beda cara pengambilan tindakan
Amniyahnya, misalnya seorang Da’i, ia bisa bergerak di berbagai macam bidang, seperti
Dakwah, Penerbitan, Amar Ma’ruf Nahi Mungkar, dsb., dan dalam pengambilan
tindakan Keamanan pun juga akan berbeda dalam setiap kegiatan. Begitu juga dengan
aktivitas-aktivitas Militer seperti Personalia, Kerahasian Persenjataan dan Informasi,
dan juga Tadrib (Pelatihan Militer), tentunya itu semua membutuhkan tindakantindakan
Keamanan yang berbeda-beda pula, bagi tiap Individu maupun kegiatannya.
Prinsip dasarnya adalah Penerapan System Amniyah untuk mencapai Tujuan tanpa
terdeteksi.
Maksud dari Perkataan ini adalah bahwa sestiap Individu dalam sebuah Jama’ah,
tidakan Amniyahnya akan berbeda satu sama lain sesuai yang ia kerjakan.Tidak
diragukan bahwa Anggota biasa Amniyahnya tidak terlalu dituntut menerapkan Amniyah
yang ketat sebagaimana kondisi seorang Amir, Mas’ul (Penanggungjawab), maupun
seseorang yang memiliki posisi yang tinggi dalam Jama’ah. Adapun Amaliyah yang
membutuhkan kontrakan atau rumah yang akan digunakan untuk membuat bahan
peledak, tentunya membutuhkan Amniyah yang sangat tinggi sekali, tidak seperti rumah untuk tamu misalnya. Misalnya ada sebuah rumah milik Komandan Penanggungjawab
Utama, tentunya Amniyah dan pergerakannya tidak seperti rumah Anggota biasa, jadi
setiap orang itu akan berbeda tindakan Amniyah yang harus diambil sesuai aktivitas
yang ia perbuat maupun kondisi yang sedang ia hadapi.
“Amniyah, antara Ifroth (Berlebihan) dan Tafrith (Menyepelekan)”
Ifroth adalah berlebihan dan menambahi sesuatu, sedangkan Tafrith adalah
mencukupkan diri dan menyepelekan sesuatu. Jadi maknanya adalah bahwa Amniyah itu
tidak boleh berlebihan tapi tidak boleh pula menyepelekan, harus sesuai dengan
kadarnya yang pas dalam mengambil tindakan-tindakan Amniyah. Misalnya seorang
Anggota biasa tidak perlu berlebihan dalam kewaspadaan dan kerahasiannnya karena
hal itu tidak akan bermanfaat bahkan jika ia sengaja menunjukkan kalau ia sedang
dalam keadaan berwaspada dan dalam masalah Amniyah, sesungguhnya inilah yang
dimaksud dengan Ifrath (berlebihan) yang tidak pada tempatnya, yakni seorang Anggota
biasa yang tidak memiliki masalah akan tetapi terlalu berlebihan dalam berwaspada dan
mengganti penampilannya, dimana hal ini pada asalnya tidak ada manfaatnya sama
sekali dengan melakukan itu semua, bahkan bisa membahayakan dirinya sendiri dengan
ditangkap, ditawan dsb. Inilah contoh dari sikap Ifrath (berlebihan) yang tidak pada
tempatnya yang tidak membawa faedah sama sekali.
Begitu pula dengan orang-orang yang melakukan kegiatan sirri (rahasia) yang
sangat penting dan rahasia, akan tetapi ia suka membicarakan Informasi-informasi yang
bebahaya dan bergerak tanpa ada kewaspadaan sama sekali, inilah dia orang yang terlalu
menyepelekan yang bisa membahayakan Ikhwannya dan bisa terbongkar Amaliyahnya.
Misalnya juga seorang Penanggungjawab Utama yang ia sedang malakukan Amaliyah
yang berbahaya, akan tetapi ia ungkapkan hal tersebut dengan Ikhwan-ikhwannya, ia
beraktivitas tanpa ada Amniyah sedikitpun atau membicarakannya kepada orang-orang
yang menunjukkan bahwa ia sedang mengerjakan yang berbahaya, inilah dia yang
dinamakan Tafrith (menyepelekan). Tadi yang pertama ada Ifrath (berlebihan) yang
tidak pada tempatnya dan sekarang ada Tafrith (menyepelekan) yang tidak pada
tempatnya pula. Yang diinginkan adalah menyeimbangkan antara keduanya dan tidak mencampur-adukkan antara mana yang harus dilakukan secara sirri dan mana yang
harus dilakukan secara terbuka. Seperti dalam perkara-perkara Dakwah, ini hendaknya
dilakukan secara terbuka, misalnya Antum seorang Da’i atau Syaikh di sebuah Masjid
yang mana yang Antum lakukan adalah berdakwah kepada manusia secara terbuka
hingga orang-orang pun mengenal Antum dan tidak memerlukan Amniyah yang banyak
hingga orang-orang tidak mencurigai aktivitas Antum.
Begitu juga dalam perkara-perkara Askary (militer), ini sangat memerlukan
sirriyah (kerahasiaan) yang menuntut Amniyah yang tinggi sesuai dengan kadar
kepentingannya. Juga dalam sebuah Amaliyah yang memerlukan sirriyah khusus dalam
perkara askary misalnya, tidak diragukan lagi ini sangat membutuhkan sirriyah yang
sempurna hingga bisa sukses dalam aplikasinya, karena tanpa hal tersebut Amaliyah
tersebut tidak akan sukses. Inilah perkara-perkara yang membutuhkan kepandaian dan
instruksi pimpinan hingga sebuah perkara bisa berjalan sesuai dengan tempatnya, tidak
Ifrath dan tidak pula Tafrith. Dan barangsiapa yang mengikuti langkah-langkah ini
maka itulah yang dinamakan Qiyadah (kepemimpinan), dan Qiyadah dalam sebuah
Jama’ah adalah mengarahkan masing-masing personel untuk menentukan kadar
Amniyah yang tepat bagi setiap Individu.
“Amniyah dan Potensi yang Berkembang”
Kita tidak bisa menjadikan Konsep Amniyah ini dalam sebuah Konsep yang
baku, akan tetapi sebuah Tindakan Amniyah yang baik itu berpedoman pada
pengembangan dan inovasi yang sesuai dengan jenis Amaliyah dan rencananya. Dan
bagi Qiyadah dan para personel untuk selalu berusaha untuk mendapatkan gambaran
Amniyah yang utama dalam meraih tujuan yang diinginkan, dan bagi setiap Jama’ah
untuk juga selalu berusaha mengembangkan dan menginovasikan media-media Amniyah
yang sepadan dengan potensi perkembangan musuh dan mengevaluasinya dari
pengalaman sebelumnya dengan informasi-informasi terbaru serta memunculkan hal-hal
baru dalam Amniyah yang tidak sama dengan yang sebelumnya.

Intinya kita tidak bisa meletakkan Amniyah dalam konsep yang baku yang harus
seperti itu, akan tetapi nanti ada prinsip-prinsip dan dasar-dasar yang benar yang
merupakan prinsip dasar dalam Amniyah yang tidak bisa berubah kecuali ada hal yang
berubah seiring dengan berubahnya waktu dan zaman. Teknologi sekarang akan selalu
berkembang dan berubah-ubah, misalnya dalam Amniyah Komunikasi sepuluh (10)
tahun yang lalu tidak seperti sekarang seiring dengan berkembangnya Teknologi dan
juga perkembangan potensi yang dimiliki musuh, jadi ini semua tergantung pada faktor
zaman dan perkembangan. Maka Antum tidak bisa memberlakukan Amniyah itu seperti
itu-itu saja, akan tetapi hendaknya Antum perlu mengembangkannya dari waktu ke
waktu sesuai dengan zaman yang ada. Sebagaimana diketahui bahwa Satelit telah
digunakan sebelumnya, akan tetapi tidak digunakan oleh Lembaga-Lembaga Intelijen
dan Negara-negara yang mampu mendeteksi keberadaan Antum secara detail dalam
hitungan centimeter sebagaimana yang terjadi sekarang. Maka tindakan Amniyah saat
berhubungan via Satelit dahulu tidak bisa digunakan sekarang, oleh karena itu sekarang
ini wajib bagi setiap Mujahid untuk meninggalkan penggunaan jenis alat komunikasi
ini, karena itu akan memudahkan musuh untuk mendeteksi keberadaan Antum dan
kemudian akan menangkap Antum, jangan lalu mengatakan “Bukankah sebelumnya
kami juga pernah menggunakannya dan tetap aman ?”. Sekarang ini tidak diragukan lagi
sudah berbeda keadaannya, maka Amniyah pun juga akan berbeda zaman demi zaman
dan dari satu tempat dengan tempat lain, dan apa yang pernah berlaku sepuluh (10)
tahun yang lalu dalam masalah komunikasi tidak bisa diberlakukan lagi untuk saat ini
seiring juga dengan majunya Teknologi musuh. Maka kita harus selalu mengikuti zaman
dalam masalah Amniyah dan mempraktekkannya serta mempelajari teknologi apa-apa
saja yang telah dicapai Lembaga-Lembaga Intelijen hingga kita bisa menyusun strategi
yang sesuai dengan Amaliyah yang akan kita lakukan melawan musuh dan menjatuhkan
mereka tepat pada sasaran serta meminimalisir jumlah kerugian di barisan Mujahidin.
Kami cukupkan dahulu pembahasan kita sampai disini, wa Jazakumullahu Khoiron

[Forum Islam Al-Busyro ~www.al-busyro.com/thoriquna.wordpress.com]

 


7 Komentar

  1. renungan mengatakan:

    materi menarik. wacana baru untuk saya. terima kasih

  2. abu ghorib mengatakan:

    jazakumulloh…..wastaqimu …..

  3. chandra mengatakan:

    🙂

  4. Zukhrifa mengatakan:

    SYUKRON POSTINGANNYA ALHAMDULILLAH KAUM KUFFAR AS,ISRAHELL LAGI MENUNGGU DETIK KEKALAHANNYA WALAU SEAKAN KINI MEREKA ADIKUASA NAMUN TERNYATA BISA JUGA MUJAHID KITA AKH PEJUANG HAMMAM BIN KHOLIL ABU MALLAL AL BALLAWY MEMBUAT SERANGAN AMALIYAH BERBAROKAH KEPADA PERWIRA INTELEGENT CIA MA ,SELAMAT KITA TUNGGU AMNIYAH2 YG LAIN,INSYA ALLAH INDNESIA AMNIYAH JALUR LAIN

  5. faishal fariz mengatakan:

    syukron,bisakah antum memfasilitasi ana di indonesia ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

pengunjung

%d blogger menyukai ini: